Sabtu, 27 September 2014

Cerpen Pengalaman Orang Lain I



Malu-Malu tapi Mau
Karya : Nurrohmah

Galau. Entah siapa yang mulai dan kapan semuanya dimulai. Tiba-tiba galau jadi axis banget. Penyebab galau buat masing-masing orang itu beda-beda, tapi yang pasti semua orang pernah galau. Dari presiden, ustads, kaum alay, sampai tukang becak, dari bayi sampai nenek-nenek, dari sabang sampai merauke dan mungkin sampai seluruh
dunia. Tapi cerita ini bukan tentang mereka, ini tentang temen gue. Temen gue namanya Alfi. Dia itu kalau disuruh menasehati temennya, aduhh beee nasehatnya itu kena banget sampai ke hati, mantab banget deh pokoknya. Apalagi kalo udah menyangkut sama yang namanya CINTA, beee gayanya itu lhoo... udah kayak orang yang berpengalaman dalam hal cinta. Padahal kenyataannya?? Dia aja suka sama adek kelas yang namanya Rama, bahkan sampek ngarep pengen bisa pacaran sama itu anak. Tapi apa?? Nggak ada usaha sama sekali! Yaa kalo gitu caranya, gimana mau pacaran coba?? Hadehh.. boro-boro pacaran, bisa deket aja belom tentu bisa kalo caranya begitu. Cuman diem-dieman mulu. Salah satu contohnya, pas lagi kekantin atau kemana gitu (yang penting masih di lingkungan sekolah), kalau ketemu sama itu anak aja dia langsung diem nggak berkutip sama sekali. Pas orangnya udah jauh, baru deh berani ngeluarin suaranya lagi. Dasar luu... bribik orang aja belum bener, mau sok –sokan nasehatin orang. Hahahaha :D.... *peace lho teman :D
Sumpah deh.. gue bingung banget sama pemikiran temen gue yang satu ini. Masak sih harus suka sama adek kelas? Kalo keren nggak masalah sih yaa... Lha ini, udah orangnya nyebelin, sok keren, pemalu lagi. Masak cowok pemalu sih! Nyari yang gantle dong! Wkwkwkwk :D. Sebenernya sih kalo menurut gue, suka sama adek kelas itu nggak ada salahnya. Asalkan bisa milihnya. Kan ada yang keren. Yang tinggi, putih, pemain futsal tapi jago main basket, jago main gitar, gantle, nggak cuman sok keren tapi emang keren beneran *itu mah gue banget. Wkwkwkwk :D. Tapi ada kan?? Apa perlu gue yang nyariin?? Enggak kan?? Bisa nyari sendiri kan?? Harusnya bisa dong, kan udah gede!! Harusnya udah bisa bedain mana yang keren beneran dan mana yang cuman sok keren doang. Emmmm... mungkin menurut temen gue #Alfi, itu anak udah super duper keren kali yaa??. Mungkin aja sih. Yaa... entahlah... hanya dia yang tau. Kan selera setiap individu itu beda-beda. Cieelahh... bahasanya tinggi banget. Hahahaha :D. Kalo menurut gue sih itu anak biasa aja, masih kerenan Pampam kemana-mana keles! Wkwkwkwk :D. Kok malah jadi bahas Pampam segala sih?? Udahlah abaikan aja yang namanya Pampam, nggak usah dibahas lagi yess... ntar bisa-bisa gue gagal move-on lagi. Aduhh... malah curcol deh gue. Wkwkwkwk :D. Sekarang lanjut ceritanya aja.
Bingung deh sama itu anak berdua. Padahal sering banget curi-curi pandang. Rama-nya juga, gue sama temen-temen gue sering banget mergokin dia lagi ngeliatin Alfi. Padahal sih yaa, Alfinya itu juga ngerasa kalo diliatin. Bukannya ngerespon, eee malah dianya pura-pura nggak tau gitu. Pokoknya kalo ngeliat, bisa jengkel sendiri dehh! Apalagi kalo pas ada kesempatan buat ngobrol, eee malah gak dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya. Pengen banget rasanya gue nyomblangin itu anak berdua. Tapi gimana yaa caranya?? *emotmikir. Nggak mungkin juga kan kalo mau ngomong langsung to-the-point gitu, ntar Rama-nya malah bingung. “Ini kakak-kakaknya pada ngapain sih? Gak jelas banget!”, mungkin itu anak bakalan ngomong gitu. Cieelahh.. sok tau banget sih gue! sok mutusi yes!!. Wkwkwkwk :D.
Sebenernya sih pernah ngobrol, tapi cuman obrolan singkat. Masih inget banget gue, itu pas hari sabtu, pas di sekolah ada kegiatan pramuka. Mungkin semenjak hari itu kali yaaa, itu anak #Alfi demen sama Rama yang sok-sokan itu. Bisa jadi... bisa jadi... hehehehe J . Kalo gue sih berharap banget itu anak berdua bisa ngobrol yang lama, intinya itu ngobrolnya yang panjang kali lebar kali tinggi gitohh biar bisa akrab. Ngomong-ngomong kok rumus matematikanya ada yang nyempil yaakk?? Yasudahlah biarkan saja J hehehe. Kan kalo udah akrab, udah sering ngobrol, kan kemungkinan kalo Rama bisa suka sama Alfi lebih gede. Kayak pepatah jawa yang bunyinya “Witing tresna, jalaran saka kulina”, yang artinya cinta itu tumbuh karena kebiasaan. Cieee tumbuh... kayak tanaman ajaa. Tapi tumbuhnya rasa cinta jangan disamakan kaya tumbuhnya tanaman lho yaa.. dan cinta yang gue maksud disini itu adalah sebuah perasaan cinta yang cuman bisa dirasakan sama orang yang punya perasaan itu sendiri lho yaa, bukan cinta anaknya pak Uya Kuya sama bu Astrid. Emmmb... kalo contoh kebiasaan yang bisa menumbuhkan perasaan cinta itu menurut gue yaa sering ngobrol bareng, sering main bareng, sering bercandaan, naahh itu kalo menurut gue. Tapi kapan itu anak berdua bisa kayak gitu?? Kayaknya perlu mediator yang udah profesional ngurusin masalah begituan, baru deh itu anak berdua bisa akrab. Aduhhh... kayak anak kecil aja sih harus pake mediator segala. Apa perlu gue contohin gimana caranya ngajakin orang ngobrol?? Masak harus dicontohin dulu sih?? Masak kalah sih sama anak kecil. Anak kecil aja kalo mau ngobrol gak perlu pake dicontohin segala.
Pas jam istirahat mau ke kantin, eee pas dijalan ketemu sama Rama.
“Kak, ituuuuuuuu....”, bisik Alfi sambil ngelirik itu anak.
“Terus suruh ngapain?”, respon gue sambil mainan hp.
“Aaaaaaaa.....”
“-___________-“, *pasang muka datar.
Pas ada orangnya aja ngomongnya pelan banget, coba deh kalo pas nggak ada orangnya. Nggak yakin bakalan ngomong pelan. Mungkin jaim kali yaa.
Apalagi waktu di perpustakaan. Gue sama temen gue kan lagi duduk sambil WiFi-an. Nah disitu ada Rama sama temennya, gak tau deh itu anak pada ngapain. Padahal temennya Rama udah ngasih kode ke Alfi kalo disitu ada gue sama temen gue, tapi tetep aja Alfi-nya nggak nyadar. Aduhhhh.... nggak peka banget sih temen gue yang satu ini. Ehhh.. pas bel yang menunjukkan bahwa jam istirahat udah habis, dianya malah nyelonong gitu  aja tanpa nengok kanan kiri depan belakang, langsung pergi gitu aja. Yaaa... gue sama temen gue ditinggalin gitu aja. Waktu di kelas , pas ditanyain sama temen gue, dia tau atau enggak kalo gue tadi juga ada di perpustakaan, ehhh... dianya malah jawab nggak tau. Aduhhhh... parah banget sih, masak segede gini sampek nggak keliatan. Kebangetan banget sih!. Masak cuman di situ ada Rama terus nggak berani nengok ke belakang sihh. Cemen banget luu... Katanya suka, katanya pengen bisa pacaran sama itu anak, tapi kok cuman ngeliatin doang nggak berani sih. Terus gimana dong kalo udah pacaran?? Masak harus saling berbalik badan gitu, biar nggak tatap-tatapan?? Nggak mungkin juga kan!!. Ooiyaa... Buat para pembaca, jangan ditiru yaa.. karena itu adalah cara membribik yang tidak baik. Okeee C... Sipplah kalo gitu J. Ehhh.. tapi ngomong-ngomong udah pada tau kan apa itu membribik?? Harusnya udah tau dong!! Itu kata-kata kan udah tenar banget, apalagi di kalangan orang yang lagi jatuh dari pohon. Uppsss.. jatuh cinta maksudnya J hehehehe. Yaudah deh gue jelasin aja apa itu membribik. Siapa tau ada yang belum ngerti, tapi ini cuman setau gue lho yaa!! Intinya membribik itu kayak lagi deketin seseorang yang disukai, dicintai, disayangi, atau apalah itu. Dengan catatan mereka belum pacaran, cuman lagi PDKT gituu... alias lagi masa pendekatan. Nahh gituuu, tapi itu cuman setau gue sih. Hehehe J.
Oiyaaa ada yang ketinggalan, Alfi itu kalo pas udah memasuki jam siang (biasanya mulai dari jam 12an), kalo enggak yaa waktu dia udah mulai lapar, biasanya dia sering aneh kelakuannya. Kadang suka kayak anak kecil, kadang sering ngomel-ngomel nggak jelas, dan bahkan suka joget-joget nggak jelas gitu. Tapi dia juga sering galau. Galau mikirin Rama. Nggak yakin kalo Rama juga suka sama dia lah, nggak yakin kalo Rama jomblo, nggak yakin inilah itulah, dan blablablabla.... banyaklah pokoknya. Kadang-kadang suka nggak tega kalo ngeliat dia lagi galau. Rasanya tuh kayak pengen nyari Rama, terus narik dia, terus di bawa ke hadapannya Alfi. Biar itu anak nggak galau lagi. Pengennya lho yaaa.... tapi apalah daya, mau ngelakuin itu tapi nggak berani. Cieehh... sama aja dong! Wkwkwkwk :D
Sebenarnya sih ada sesuatu hal yang lumayan konyol sih, yang pernah dilakuin Alfi. Pas itu, waktu lagi ulangan kenaikan kelas. Ceritanya sih mau ngasih kode ke Rama, tapi kenapa harus gitu sih ngasih kodenya?? Kayak nggak ada cara lain aja!! Waktu itu, dia nulis sesuatu gitu dikertas. Entahlah itu dapet ide darimana. Tapi kalo nggak salah, dia itu nulis angka “1-4-3” di kertasnya. Awalnya gue bingung, kenapa harus “1-4-3” ?? Kenapa nggak “1-2-3” aja??. Setelah gue cari tau, ternyata angka “1-4-3” itu punya makna tersendiri, dan maknanya itu dalem banget. Angka “1-4-3” atau yang biasanya disebut “one-four-three” itu artinya “I Love You”. Tau kan apa itu “I Love You”?? kalo nggak tau, tanya sama embah google aja J hehehe. Cieelaahhh... berarti sama aja secara nggak langsung udah mengungkapkan perasaannya dong?? Atau cuman sekedar ngasih kode doang??. Mungkin niatnya sih gitu, biar si Rama-nya ngerasa. Tapi apa Rama-nya tau apa makna dari angka “1-4-3”?? Entahlahhh... hanya Rama yang tau. Cielah... bahasanya itu lhoo... wkwkwkwk :D. Tapi sayangnya kertasnya itu cuman dikasih di loker mejanya si dia dan tanpa dikasih identitas, coba kalo dikasih langsung keorangnya. Mungkin Rama-nya baru bisa peka.
Gue masih bingung, mau sampai kapan mereka berdua kayak begitu terus! Cuman diem-dieman! Nggak pernah saling menyapa! Nggak pernah ngobrol! Dan bisanya cuman curi-curi pandang doang! Mau sampek kamu lulus?? atau mungkin mau nunggu Rama-nya kelar sekolahnya?? Terus kalo Rama udah kelar sekolahnya, kamu juga udah kelar sekolah, gimana mau ngomongnya?? Mau dateng kerumahnya, terus pas udah ketemu sama orangnya langsung bilang “aku suka sama kamu lho dek..”, nggak mungkin gitu juga kan?? Inget Fi, elu itu udah kelas 12, bentar lagi udah lulus, bentar lagi udah mau diusir dari sekolahan!! Sedangkan dia masih kelas 11. Dan intinya waktu buat deketin si Rama tinggal dikit. Kagak ada 1 tahun! Dan elu juga kagak tau rumahnya dia kan?? Atau perlu muter-muter dulu nyariin rumahnya si dia sampai ketemu?? Kayak nggak ada kegiatan lain aja!! Hemat bensin sob!! BBM mahal!! Ngirit dikit dong!! Kasian orang tuanya, masak duit hasil kerja orang tua cuman buat beli bensin. Terus beli berasnya gimana?? Kalo nggak ada beras, terus mau makan apaan?? Mau kalo disuruh makan bensin?? Enggak kan?? Kalo enggak mau, yaa usaha dong dari sekarang! Yaaa.. selagi masih sering ketemu, masih satu sekolah juga. Jangan buang-buang waktu. Daripada nanti pas udah nggak ketemu cuman bisa nyesel. Kalo cuman nyapa atau ngajakin ngobrol itu gampang kok. Nggak perlu susah-susah. Kalo pas ketemu sama dia di jalan, cuman tinggal bilang “hayy..” atau kalo enggak yaa “haloo..”, yang penting kan udah menyapa. Kalo kira-kira udah akrab, baru deh diajakin ngobrol.
Saran dari gue, kalo emang beneran suka, beneran sayang, yaaa dikejar dong!! Cinta itu butuh pengorbanan. Nggak ada cinta yang datang dengan sendirinya tanpa disertai usaha untuk mendapatkan cinta yang diinginkan. Kalo masalah galau, itu udah biasa. Dalam hal percintaan, kalo nggak ada yang namanya galau, sedih, nangis, seneng, ketawa, susah, sakit hati, itu rasanya nggak lengkap banget. Seakan-akan itu semua udah jadi bumbu pelengkap dalam sebuah percintaan. Sekarang coba deh bayangin, kalo seandainya kamu makan sayur sup, tapi nggak dikasih garam. Gimana rasanya?? Hambar banget kan?? Kayak ada yang kurang kan?? Nah, sama halnya dengan yang namanya cinta. Jadi, kalo menurut gue sih nggak usah terlalu dipikirin. Daripada ntar itu kepala jadi botak cuman gara-gara mikirin cinta, mending enjoy aja. Tapi tetep harus ada usaha. Gue berdoa, semoga kamu bisa deket sama Rama dan bisa jadian sama dia. Sesuai dengan apa yang kamu mau. Gue sebagai temen cuman bisa ngasih support doang. Pengen sih bantuin, tapi nggak tau caranya dan nggak berani ngomongnya. Dahh.. itu aja saran dari gue. Pokoknya tetep harus berusaha dan nggak boleh nyerah. Ganbatte sobat J. Sukses buat kamu C J.



~~~Selesai~~~